TIPS MEMBASMI SERANGAN ULAT BULU YANG KE 2


Peningkatan populasi ulat bulu bermula di Probolinggo, menyebabkan daun tanaman mangga gundul, dan ulat-ulatnya masuk ke pemukiman sehingga mengganggu penduduk.  Ulat yang mendominasi di Probolinggo adalah dari keluarga Lymantriidae, dengan dua spesies yang dominan yaitu Arctornis submarginata dan Lymantria marginata.  A. submarginata merupakan spesies khas dan spesifik Probolinggo yang hingga saat ini belum ditemukan di wilayah lain.  Ulat bulu banyak sekali jenis,   pada keluarga Lymantriidae saja terdapat ribuan jenis.  Selain keluarga Lymantriidae, seperti Cricula trifenestrata dari keluarga Saturniidae banyak terdapat pada pohon alpukat, jambu mente, kedondong, dan Maenas maculifascia dari keluarga Arctiidae banyak terdapat pada tanaman kenanga/ylang-ylang.   Menurut laporan dari 33 provinsi     selain di Probolinggo, populasi ulat bulu masih rendah dan hanya ditemukan di beberapa pohon saja. Jenis ulat berbeda antara satu wilayah dengan wilayah lain. Hal ini merupakan kejadian dinamika populasi hama.  Berdasarkan uraian di atas, masyarakat tidak perlu panik, namun tetap waspada untuk mengantisipasi kemungkinan peningkatan populasi sehubungan dengan dampak dari perubahan iklim (Climate change) dan pemanasan global (Global warming) terhadap pola hidup dan tingkah laku serangga, khususnya ulat bulu.
Kondisi Lapangan

Berdasarkan pengamatan dari lapangan, serangan ulat bulu ditemukan di beberapa lokasi di Indonesia terutama di Jawa Timur (Probolinggo,Banyuwangi, Pasuruan), Jawa Barat (Bekasi), DKI Jakarta (Tanjung Duren), Jawa Tengah (Pati, Magelang) dan DI Yogyakarta.  Serangan ulat bulu di berbagai daerah ada yang sama, ada yang berbeda spesiesnya menurut lokasi dan jenis tanaman yang diserang.
Awal serangan ulat bulu yang terjadi di Probolinggo, dimulai awal Maret dan puncak serangan terjadi pada 6 April 2011 pada pohon mangga di 9 kecamatan secara sporadis pada malam hari dan objek serangan yang agregat (spot).  Ulat menyerang  daun pohon mangga  dan menyebabkan   daun mengering, rontok dan   pohon menjadi gundul,  tetapi setelah 2 minggu tanaman pulih kembali dengan keluarnya kuncup daun dengan keadaan yang lebih baik dari sebelumnya.  Semua variates mangga yang ada di lapangan dapat terserang hama ini. Jumlah pohon mangga di Kabupaten Probolinggo 1.227.879 pohon, yang terserang 14.813 pohon (1,2%).
Berdasarkan pengamatan peneliti Badan Litbang Pertanian, secara umum ulat bulu yang sedang meledak di beberapa daerah di Indonesia ditengarai berasal dari satu famili Lymantriidae walaupun spesies dapat berbeda. Terdapat tiga spesies yang ditemukan yaitu (1) Lymantria sp, (2) Arctornis submarginata, (3) Dasychira inclusa namun yang dominan ada dua spesies yaitu Lymantria sp dan Arctornis submarginata.

Penyebab

Pada kondisi normal, keberadaan ulat bulu selalu ada dan terjadi fluktuasi pola serangan setiap tahun dengan populasi rendah. Namun ledakan ulat bulu yang terjadi di beberapa daerah di Indonesia saat ini, ditengarai oleh gangguan ekosistem antara lain yang disebabkan oleh perubahan iklim, berkurangnya musuh alami seperti predator, parasitoid dan biotik lainnya.
Sepuluh Langkah Pengendalian Ulat Bulu

Pemantauan dan identifikasi jenis hama, stadia hama, bagian dan jenis tanaman yang diserang,  tingkat/intensitas serangan, serta kondisi lingkungan untuk disampaikan kepada petugas  terkait.
Lakukan pengendalian secara mekanis dengan cara mengumpulkan dan memusnahkan ulat, antara lain dengan cara dibakar atau dibenamkan dalam tanah.
Pemasangan lampu perangkap (light trap) untuk membunuh ngengat, karena ngengat aktif di malam hari dan tertarik cahaya.
Mengumpulkan   pupa/kepompong    dan  memasukannya    kedalam  botol plastik yang diberi lubang-lubang, sehingga ngengat yang terbentuk tidak dapat keluar sedangkan parasit yang muncul dapat keluar dan kembali berperan di alam.
Pelihara dan lestarikan  musuh alami seperti predator semut rangrang dan burung dengan cara melarang penangkapan  burung dan melarang pengambilan telur semut di pohon, atau melestarikan dan memperbanyak koloni semut dengan cara memasang sarang buatan dari daun kering dan bambu.
Gunakan insektisida hayati berupa jamur, virus, bakteri, nematode, antara lain dengan cara (a). Mengumpulkan ulat yang mati terkena virus (menggelantung) dan mengaduknya dengan air, lalu menyemprotkan kembali ke ulat, (b). Mengumpulkan kepompong atau ulat yang terkena jamur (berwarna putih – jamur Beauveria dan hijau – jamur Metarhizium), lalu perbanyak di media jagung dan semprotkan ke ulat,   (c). menggunakan insektisida hayati yang sudah diproduksi dan tersedia di  Dinas/lembaga yang berwenang.
Pemasangan pembatas (burrier) pada batang pohon mangga berupa lem atau kain beracun, khususnya bagi ulat Arctornis yang memiliki sifat ketika malam hari naik ke bagian atas (kanopi) untuk memakan daun dan pada siang hari  turun ke batang untuk bersembunyi dari serangan predator.
Jika kondisi populasi ulat sangat mengkhawatirkan  dapat digunakan insektisida alami yang relatif ramah lingkungan, berupa insektisida nabati (berasal dari tumbuhan), seperti mimba, tembakau, akar tuba, piretrum, gadung, suren dan lainnya. Perlu diketahui bahwa insektisida nabati tidak menyebabkan kematian langsung  seperti insektisida sintetis.
Pada kondisi kritis, maka jalan terakhir dapat digunakan insektisida kimia sintetis yang berdaya racun rendah  berlabel hijau.
Jangan menggunakan insektisida kimia sintetis untuk tindakan pencegahan, karena akan mengganggu keberadaan musuh alami dan mencemari lingkungan.

Download :

JUKNIS Pengendalian Ulat Bulu : file PDF [JUKNIS-ULAT-BULU.pdf | 736,4 Mb]

Lampiran Juknis : file PDF [Lampiran-Juknis_Ulat_Bulu.pdf | 113,9 KB]

Iklan

About Jakes

Waroeng Web - Spesialis Website (www.waroengweb.co.id) Sejak tahun 2007 WaroengWeb telah memulai menjalankan bisnis pembuatan website. Hingga saat ini kami tetap fokus dalam pengembangan dan menciptakan inovasi baru mengikuti perkembangan teknologi internet.(Site: waroengweb.co.id Mail: support@waroengweb.co.id CP: jakes 0812 7466 4892 dan dores 0813 6620 5760)

Posted on 17 April 2011, in Hama dan Penyakit. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: